Sri Sultan HB X bersama GKR Hemas berbincang-bincang dengan Megawati dan Puan Maharani saat acara Pengukuhan K. G. P. A. A. Paku Alam X di Bangsal Sewatama, Puro Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. TEMPO/Pius Erlangga

Mentri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan memotret anaknya sesaat sebelum dimulainya acara pengukuhan K. G. P. A. A. Paku Alam X di bangsal Sewatama, Puro Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. TEMPO/Pius Erlangga

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Paku Alam X bersama dengan sejumlah abdi dalem berdoa bersama setelah meneriam keris Kanjeng Kyai Buntit peninggalan jaman penobatan Paku Alam III dan Paku Alam IV di bangsal Sewatama, Pura Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. Penyematan keris dilakukan oleh sesepuh keluarga Puro Pakualaman Romo Sedyo Utomo. TEMPO/Pius Erlangga

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Paku Alam X membacakan Sabda Dalem setelah prosesi menerima keris Kanjeng Kyai Buntit di bangsal Sewatama, Pura Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. Prosesi Jumenengan Dalem tepat dimulai pukul 9 WIB. TEMPO/Pius Erlangga

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Paku Alam X keluar dari Dalem Ageng bersiap mengikuti prosesi Jumenengan Dalem di bangsal Sewatama, Pura Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. Prosesi utama dari Jumenengan Dalem adalah penyematan keris Kanjeng Kyai Bontit yang dilakukan oleh sesepuh keluarga Puro Pakualaman Romo Sedyo Utomo. TEMPO/Pius Erlangga

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Paku Alam X menerima keris Kanjeng Kyai Buntit peninggalan jaman penobatan Paku Alam III dan Paku Alam IV di bangsal Sewatama, Pura Pakualaman, Yogyakarta, 7 Januari 2016. Penyematan keris dilakukan oleh sesepuh keluarga Puro Pakualaman Romo Sedyo Utomo. TEMPO/Pius Erlangga