Komedian Indro Warkop turut serta dalam Kirab Ageng penobatan KGPAA Paku Alam X dengan menjadi pemimpin pasukan kavaleri, di Jalan Kusumanegara, Yogyakarta, 7 Januari 2015. TEMPO/Pius Erlangga

Barisan gajah dari kebun binatang Gembira Loka turut berpartisipasi pada Kirab Ageng pengukuhan KGPAA Paku Alam X, Yogyakarta, 7 Januari 2015. Penobatan Suryodilogo sebagai Paku Alam X ini ditentang Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Anglingkusumo, yang merupakan paman Suryodilogo. TEMPO/Pius Erlangga

Barisan prajurit Puro Pakualaman bernama Bergada Lombok Abang keluar dari gerbang Regol Puro Pakualaman tanda dimulainya acara Kirab Ageng pengukuhan KGPAA Paku Alam X di Yogyakarta, 7 Januari 2015. Berdasarkan biodata yang dimiliki Pakualaman, Suryodilogo lahir pada Sabtu Kliwon, 15 Desember 1962, atau 18 Rejeb 1894, di Yogyakarta. Dia anak tertua Paku Alam IX dengan Gusti Kanjeng Bendara Raden Ayu (GBRAy) Ambarkusumo. TEMPO/Pius Erlangga

Adik bungsu KGPAA Paku Alam X BPH Haryo Danardono menjadi Manggala Yudha pasukan Kirab Ageng dengan menggunakan kuda berkeliling kawasan Jalan Kusumanegara, Yogyakarta, 7 Januari 2015. Setelah dinobatkan, Paku Alam X kemudian membacakan sabdanya di hadapan tamu undangan yang hadir. Sabda dalem dibacakan menggunakan bahasa Indonesia. TEMPO/Pius Erlangga

Barisan kereta kuda keluar dari gerbang Regol Puro Pakualaman saat dimulainya acara Kirab Ageng pengukuhan KGPAA Paku Alam X di Yogyakarta, 7 Januari 2015. Penobatan tersebut ditandai dengan pelepasan keris yang dikenakan sebelumnya sebagai pangeran pati oleh sesepuh kerabat Pakualaman, Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Notoatmojo. Kemudian keris itu diganti dengan keris Kanjeng Kyai Bontit yang menjadi penanda Paku Alam yang bertakhta. TEMPO/Pius Erlangga

Kanjeng Gusti Pangeran Arya Adipati (KGPAA) Paku Alam X menyapa warga dari dalam kereta Kyai Manik Koemolo saat Kirab Ageng di Jalan Kusumanegara, Yogyakarta, 7 Januari 2015. Kanjeng Bendara Pangeran Haryo (KBPH) Prabu Suryodilogo akhirnya secara resmi dinobatkan menjadi Kanjeng Gusti Pangeran Arya Adipati (KGPAA) Paku Alam X. Proses jumenengan dilangsungkan di Bangsal Sewatama Kadipaten Pakualaman. TEMPO/Pius Erlangga