Gedung Gelora Remaja (kanan) dan kantor Badan Pendapatan Daerah Riau (kiri) terlihat samar-samar akibat asap kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang menyelimuti Kota Pekanbaru di Riau, Kamis 12 September 2019. Aktivitas warga Pekanbaru mulai terganggu asap karhutla karena mencemari udara sehingga kualitasnya turun ke status tidak sehat. ANTARA FOTO/FB Anggoro

Pengendara menembus kabut asap dampak dari kebakaran hutan dan lahan di Pekanbaru, Riau, Kamis 12 September 2019. Kota Pekanbaru menjadi salah satu wilayah di Provinsi Riau yang terpapar kabut asap karhutla di mana dalam tiga hari belakangan ini kabut asap semakin parah dirasakan masyarakat di kota itu. ANTARA FOTO/Rony Muharrman

Seorang warga menutupi hidung dan mulutnya akibat asap kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, Kamis 12 September 2019. Aktivitas warga Pekanbaru mulai terganggu asap karhutla karena mencemari udara sehingga kualitasnya turun ke status tidak sehat. ANTARA FOTO/FB Anggoro

Warga mengenakan masker saat berkendara di tengah asap kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau, Kamis 12 September 2019. Aktivitas warga Pekanbaru mulai terganggu asap karhutla karena mencemari udara sehingga kualitasnya turun ke status tidak sehat. ANTARA FOTO/FB Anggoro

Jembatan Siak III terlihat samar-samar akibat asap kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang menyelimuti Kota Pekanbaru di Riau, Kamis 12 September 2019. Aktivitas warga Pekanbaru mulai terganggu asap karhutla karena mencemari udara sehingga kualitasnya turun ke status tidak sehat. ANTARA FOTO/FB Anggoro