Archie Paray, pria bersenjata dan mantan satpam yang menyandera puluhan orang di dalam mal, ditangkap oleh polisi di San Juan, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. Penyandera 30 orang di pusat perbelanjaan Virra, Manila, Filipina, akhirnya menyerahkan diri. REUTERS/Eloisa Lopez

Archie Paray, pria bersenjata dan mantan satpam yang menyandera puluhan orang di dalam mal, ditangkap oleh polisi di San Juan, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. Mantan satpam tersebut menyerahkan diri setelah 10 jam bertahan di dalam mall. REUTERS/Eloisa Lopez

Seorang pria bersenjata yang telah menyandera puluhan orang menunjukkan sebuah granat pada sebuah video call dengan seorang polisi, disaksikan oleh anggota media di luar sebuah mal di San Juan City, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. Pelaku melakukan penyanderaan karena dirinya berada dalam kesedihan dan tekanan setelah dipecat dari pekerjaannya sebagai penjaga mall. REUTERS/Eloisa Lopez

Anggota tim Senjata dan Taktik Khusus (SWAT) berdiri di luar mal tempat seorang pria bersenjata menyandera puluhan orang, di San Juan, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. REUTERS/Eloisa Lopez

Petugas polisi memblokir area di luar Virra Mall di mana terjadi aksi penyanderaan di San Juan City, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. REUTERS/Eloisa Lopez

Archie Paray, pria bersenjata dan mantan penjaga satpam yang menyandera puluhan orang di dalam mal, berjabat tangan dengan mantan rekannya setelah melepaskan sandera di San Juan, Metro Manila, Filipina, 2 Maret 2020. REUTERS/Eloisa Lopez