Pria Yawalapiti melakukan "tarian akhir duka" selama Kuarup, sebuah ritual pemakaman untuk menghormati Cacique Aritana seorang kepala suku Yawalapiti, di Taman Adat Xingu, Brasil, 4 September 2021. Suku-sukunya berkumpul untuk ritual pemakaman unik dalam tarian seremonial, pertempuran, dan pesta untuk merayakan kehidupan, kematian, dan kelahiran kembali. REUTERS/Ueslei Marcelino

Totomai, seorang pria Yawalapiti, memainkan seruling bambu urua selama ritual pemakaman Kuarup untuk menghormati Cacique Aritana, di Taman Adat Xingu di Brasil, 4 September 2021. Pemimpin yang gugur adalah satu dari 12 orang di komunitas yang terbunuh oleh COVID-19. REUTERS/Ueslei Marcelino

Pria dari berbagai suku bergulat saat ritual pemakaman Kuarup untuk menghormati Cacique Aritana, di Taman Adat Xingu di Brasil, 10 September 2021. Ritual Kuarup mencapai klimaks dengan kompetisi seni bela diri antara pejuang warna-warni dari sembilan suku. REUTERS/Ueslei Marcelino

Mabitchuri, seorang anak Yawalapiti, mengambil bagian dalam "tarian akhir duka" selama ritual pemakaman Kuarup untuk menghormati Cacique Aritana, di Taman Adat Xingu di Brasil, 9 September 2021. Setelah salah satu kepala suku meninggal karena Covid-19 semua orang dewasa di komunitas sekarang telah divaksinasi. REUTERS/Ueslei Marcelino

Laki-laki Yawalapiti menghias batang pohon yang mewakili orang-orang terhormat yang baru saja meninggal selama ritual pemakaman Kuarup untuk menghormati Cacique Aritana, di Taman Adat Xingu di Brasil, 11 September 2021. REUTERS/Ueslei Marcelino