Shinta Ratri (56 tahun), pemilik pondok pesantren untuk wanita transgender, Al-Fatah, berdoa di Yogyakarta, 23 September 2018. Shinta mendirikan pesantren ini pada 2008, pascagempa bumi Yogyakarta pada 2006. REUTERS/Kanupriya Kapoor

Santri transgender mengambil wudu sebelum salat di Pesantren Al-Fatah, Yogyakarta, 23 September 2018. Pesantren ini pernah tutup selama berbulan-bulan setelah mendapat ancaman dari beberapa kelompok konservatif pada 2016. REUTERS/Kanupriya Kapoor

Yuni Shara (51 tahun), wanita transgender, mengenakan sarung sebelum berdoa di sebuah pesantren untuk wanita transgender di Yogyakarta, 23 September 2018. Ia menjadi saksi dari intimidasi terhadap pesantren ini oleh kelompok konservatif, dua tahun lalu. REUTERS/Kanupriya Kapoor

Santri transgender mendengarkan Ustad Arif Nuh Safri (tengah) saat memimpin sesi belajar Al-Quran di Yogyakarta, 23 September 2018. Bagi Ustad Arif, merangkul waria adalah bagian dari tugasnya. REUTERS/Kanupriya Kapoor

Shinta Ratri, pengelola pesantren transgender Al-Fatah, dalam wawancara di Yogyakarta, 23 September 2018. Pesantren ini bermula dari pengajian rutin setiap minggu bagi komunitas transgender di Yogyakarta. REUTERS/Kanupriya Kapoor

Umar Said, ulama anggota kelompok Islamis garis keras yang menolak keberadaan pesantren Al-Fatah di Yogyakarta, 23 September 2018. Ia percaya transgender merupakan penyakit yang bisa disembuhkan melalui doa. REUTERS/Kanupriya Kapoor